SAATNYA MANTAN JADI PAHLAWAN

M. Alwan Rifai

M. Alwan Rifai

Banjarnegara ( JAWA TENGAH) – Tingginya kasus Covid 19 membuat kebutuhan akan plasma konvanselen meningkat. Untuk itu PMI Kabupaten Banjarnegara memanggil para pasien Covid 19 yang sudah sembuh untuk membantu sesama sebagai pendonor plasma konvanselen. Donor plasma konvanselen dari mantan penderita Covid-19 atau penyintas ini sangat dibutuhkan bagi pasien yang saat ini masih berjuang untuk sembuh dari Covid-19. Sebab donor plasma konvanselen ini dapat menyelamatkan sesama.

Kepala Unit Donor Darah PMI Kabupaten Banjarnegara Agus Budisusanto mengatakan, untuk memenuhi kebutuhan permintaan plasma konvanselen, dia memanggil para mantan Covid 19 untuk ikut berpartisipasi. “Kita juga membuka screening atau titer antibodi setiap hari di kantor PMI bagi para mantan pasien Covid 19 yang ingin jadi pahlawan,” paparnya.

Menurutnya, donor plasma konvanselen merupakan metode imunisasi pasif yang dilakukan dengan memberikan plasma penyintas Covid-19 kepada pasien Covid-19 yang masih berjuang untuk sembuh. Meski begitu, kata dia, tidak semua penyintas dapat menjadi pendonor plasma konvanselen.
“Tidak semua para penyintas menjadi pendonor, ada beberapa syarat seperti usia minimal 18 dan maksimal 60 tahun, berat badan minimal 55 kilogram, belum pernah hamil bagi wanita, 14 hari bebas gejala setelah dinyatakan sembuh, dan beberapa syarat lainnya. Intinya, dengan mendonorkan plasma konvanselen, maka kita bisa ikut membantu menyelamatkan sesama,” katanya. Pemilihan plasma konvanselen ini karena seorang penyintas infeksi akan membentuk antibodi di tubuhnya setelah sembuh. Kemudian, antibodi itu akan disimpan dalam plasma darah orang tersebut. “Sederhananya terapi plasma konvalesen ini sebagai transfer antibodi antara penyintas suatu infeksi kepada orang yang tengah mengalami infeksi,” imbuhnya.

Dengan kondisi ini, maka para mantan bisa mejadi pahlawan untuk sesama dengan mendonorkan plasma konvanselen. Hal ini merupakan cara yang lebih mudah untuk membantu dan bersama untuk keluar dari masa pandemi Covid-19. Saat ini Unit Donor Darah PMI Kabupaten Banjarnegara sudah dapat melayani pengolahan plasma konvalesen dengan metode konvensional dengan kualitas sama seperti menggunakan metode apheresis.

Ketua PMI kabupaten Banjarnegara dr.Amalia Desiana berharap kepada masyarakat utamanya mantan penyintas Covid 19 untuk bersama sama berjuang dan membantu saudara kita yang saat ini membutuhkan pertolongan atau masih dalam perawatan untuk proses penyembuhan dari covid 19. “ayo kita sama sama berjuang dan bergotong royong membantu sesama, PMI tidak dapat berjalan sendiri tanpa bantuan dari masyarakat, dengan kita bergerak bersama sama maka akan mempercepat dan menolong saudara kita yang saat ini sangat membutuhkan uluran tangan untuk kehidupan” paparnya. Pihaknya berharap inovasi serta layanan PMI Banjarnegara dapat dimanfaatkan semaksimal mungkin oleh masyarakat. **alw

54

Bagikan:

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on google
Share on linkedin
Share on pinterest

BERITA LAINNYA

PMI DAN ICRC PERKUAT KERJA SAMA KEMANUSIAAN

JAKARTA—Palang Merah Indonesia (PMI) bersama Komite Internasional Palang Merah atau ICRC berkomitmen untuk memperkuat...

PMI DAN KOICA AJARKAN ANAK KESIAPSIAGAAN BENCANA

PEKALONGAN - Palang Merah Indonesia (PMI) bersama Korean International Cooperation Agency (KOICA) menggandeng 150...

Respon Erupsi Semeru, PMI Kabupaten Blitar Kirim Relawan

Blitar - PMI Kabupaten Blitar menerjunkan personel dan bantuan ke lokasi terdampak erupsi Gunung...